Nasional

Penyebar HOAX Terus Ditangkapi Dan Diburu

Pada Jumat (25/5) Polisi mendapat info adanya berita tersebut, langsung tim lakukan penyelidikan dan memeriksa beberapa saksi,"

BERITA TERKINIPenyebar Hoax akan terus diburu. Sebab oknum-oknum itu bila dibiarkan akan semakin merajalela dan meresahkan masyarakat. Pemerintah bersama masyarakat akan terus memerangi berita Hoax hingga ke akar-akarnya.

Alfurqon.co.id, BEKASI — Kepolisian Resor (Polres) Bekasi Kota menangkap pelaku penyebar hoaks atau berita bohong yang sempat viral beberapa hari lalu, dan meresahkan masyarakat Kota Bekasi. Pelaku penyebar hoaks berinisial S (42) dijerat pasal 45 a ayat 2 tentang UU ITE penyalahgunaan informasi.

“Tersangka berhasil kami amankan sebab dengan sengaja dan tanpa hak menyebarkan berita informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian antar masyarakat,” ujar Wakapolres Metro Bekasi Kota AKBP Wijonarko di Polres Bekasi Kota, Senin (26/5).

Pelaku S menyebarkan berita berisi imbauan untuk melakukan demonstrasi perang salib atas nama Gerakan Pemuda Kristen Bekasi For Rahmat Effendi (GPKB FORENDI). Edaran tersebut berupa unggahan foto bermuatkan informasi yang disebarluaskan melalui tujuh group pada aplikasi whatsapp (WA).

“Pada Jumat (25/5) kami mendapat info adanya berita tersebut, langsung tim kami lakukan penyelidikan dan memeriksa beberapa saksi,” katanya.

Pelaku penyebar hoaks itu ditangkap di rumahnya di Kecamatan Rawa Lumbu, Kota Bekasi. Saat ditangkap dan diperiksa, S mengaku telah menyebarkan berita bohong itu. Sementara pelaku pembuat konten hoaks masih dalam pencarian pihak kepolisian.

“Kami tegas terhadap pelaku dan apa saja yang bisa menimbulkan keresahan, apalagi berita bohong seperti ini, demi keamanan dan kenyaman kehidupan toleransi kita bersama,” ujarnya, sebagaimana dilansir Republika.co.id.

Atas perbuatannya, S dijerat Pasal 45 A ayat 2 jo Pasal 28 ayat 2 UU RI Nomerb19 tahun 2016 tentang perubahan UU nomer 11 tahun 2008 mengenai informasi dan transaksi elektronik dan atau Pasal 16 jo Pasal 4 huruf b angka 1 UU No 40 tahun 2008 tentang penghapusan diskriminasi ras dan etnis dan atau pasal 156aKUHP dengan ancaman hukuman enam tahun penjara.

Lalu, ditangkap juga KB sekitar pukul 23.00 pada Rabu (7/3) malam. KB menyebarkan konten SARA, isu hoax, penghinaan terhadap ulama, serta penyebaran isu PKI melalui akun Facebook.

Dilansir detik.com, su secara umum yang dibuat yakni kebangkitan PKI, penganiayaan ulama, dan pencemaran terhadap tokoh dan pejabat nasional,” ujarnya.

Irwan menyatakan KB juga menghina sejumlah tokoh agama, seperti Ketua MUI Ma’ruf Amin, Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri, Ketum Gerindra Prabowo Subianto, hingga Presiden Jokowi. Serta menghina agama dan golongan.

“Penghinaan atau berita bohong terhadap tokoh nasional dan pejabat negara, antara lain menghina Ma’ruf Amin, Said Aqil Siroj, menyerang secara pribadi terhadap tokoh lainnya, misalnya Prabowo, Jokowi, menghina Megawati,” kata Irwan.

Tags
Show More
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close